Photobucket - Video and Image Hosting
We undertake to perform the Wayang Kulit (Puppet Shadow Play) & Seni Silat (Malay Martial Art) at any function & anywhere with prior arrangement. Language of performance: Malay or English. For enquires please contact: Task Global Sdn. Bhd (Miss Ili Hana 012 2222 676)
Free Web Layouts

Thursday, August 31, 2006

Merdeka


Hari ini, 31 Ogos ulangtahun hari merdeka. Selama 49 tahun kita telah bebas daripada pemerintahan penjajah. Kita pun bersyukur.

Tetapi apakah kita sebenarnya telah bebas daripada perbuatan-perbuatan yang boleh mendatangkan musibah pada diri sendiri, kepada sesama manusia dan kepada negara? Apakah rakyat kita sudah menjadi lebih baik dari segi akhlak masing-masing dan bersedia menuju ke hadapan supaya akhirnya di negara nenek moyang kita ini, kitalah yang akan menjadi tuan? Kalau kita semua dapat mendidik anak-anak supaya mereka menjadi orang yang berguna kerana tahu akan tanggungjawab masing-masing, maka kita akan menjadi orang merdeka yang akan dapat membuka langkah dan mendepa ke hadapan.

Di hari merdeka ini, bahagialah kita sekiranya anak-anak kita dapat kita didiki dengan sebaik sempurna. Saya tulis sebuah puisi untuk anak-anak yang akan mengambil alih daripada kita. Puisi ini mendoakan agar anak-anak akan menjadi orang yang mulia dan tahu akan tanggungjawab :

PESAN PAPA DAN MAMA

Pesan Papa pada Putera:
bernaunglah di bawah Maha Suci Pencipta,
jadilah kalian Sri Rama dan Laksamana:
tajam mata, terus telinga.
baik budi bahasa, tertib manis
tutur kata.
Di mana pun berada, orang tetap suka.

Jangan seperti Mah Babu Kenung dan Rawana :
juling mata, kelulut di telinga.
buruk budi bicara, kesat ucap kata.
Di mana pun berada, orang jadi merana.

Pesan Mama pada Puteri:
Berpayunglah di bawah Pencipta Maha Suci.
Jadilah kau Siti Dewi:
halus pekerti, rendah hati,
pandai jaga diri
suci bak puteri dewi.

Di mana pun berada, orang tetap sudi.

Anakku-anakku,
ini pesan mama,
ini pesan papa,
jangan lupa sampai bila-bila.

Di hari merdeka ini, saya teringat pada kata-kata Datuk Laksamana Hang Tuah "Takkan Melayu Hilang di Dunia". Betulkah kata-kata ini atau ianya sekadar Hang Tuah ingin memberi pesan kepada keturunannya supaya jangan leka kalau ingin terus berkuasa. Hang Tuah itu orang yang perkasa lagi bijaksana, dan kita mesti bijak mentafsir kata-katanya dan jangan hanya sekadar mengambil bulat-bulat kata-kata hikmatnya itu sebagai azimat. Lihatlah di sekeliling kita, apakah kata-kata Datuk Laksamana Hang Tuah ini harus kembali kita memeriksanya?

Saya ingin melihat pada kata-kata Hang Tuah itu sebegini :

TAK MELAYU HILANG DI DUNIA

Dalam gema laung Laksamana Tun Tuah
TAKKAN MELAYU HILANG DI DUNIA,
kita sangkut pada leher kata hikmatnya
bagaikan tangkal keramat.
Dibuai jaminan lalu kita terus terlena.
Dalam tidur, rupanya musuh merapi diri
dengan senjata api. Corongnya terhala
pada kita yang dilamun mimpi.

Dalam pikuk kokok ayam
waktu dinihari, kita pun terbangun
melihat kota dikepung.
Keris lembing entah di mana, kita pun tempiar
lari, ke Johor, Pahang, Perak ke mana saja.
Melaka pun jatuh ke tangan pendatang.
Melayu hilang ketuanan.

Aku lihat katamu itu Laksamana
bukan sebagai jaminan,
tapi bagai satu bimbang rasa sendirimu
yang zahir pada mata
sirat pada hati
kerana sikap kurang sungguh anak
bangsamu.

Ke hari ini walau dalam jaga
kita sering ngantuk.
Pada leher sebilang kita masih tersangkut
tangkal keramat konon pelindung
kesinambungan bangsa.
Kini kita mestilah segera bangun
berkeriskan ilmu
berlembingkan tekad.

1 Comments:

Anonymous curasimanjakini said...

Saya suka akan bait-bait sajak Pesan papa dan mama... Namun saya tak pasti maksud ini. Mohon tunjuk ajar.. "Mah Babu Kenung dan Rawana"

Sun Sep 03, 09:40:00 PM  

Post a Comment

Create a Link

<< Home